Perbezaan Antara GRUB dan LILO

Perbezaan Antara GRUB dan LILO

Agar komputer dapat dijalankan setelah dihidupkan, ia memerlukan beberapa program perisian untuk membantunya. Salah satu program perisian ini adalah bootstrap loader atau boot loader. Ia memuat sistem operasi utama komputer.

Program sistem operasi disimpan dalam cakera keras; CD, DVD, pemacu denyar USD, disket, dan kad memori kilat dan tidak dapat diakses oleh pemproses pusat komputer kerana hanya dapat menjalankan program yang terdapat di ROM.
Yang terdapat dalam RAM perlu diakses dengan bantuan boot loader seperti BIOS, EFI, SLOF, OpenBoot, OpenBIOS, BOOTMGR, Syslinux, NTLDR, GRUB, dan LILO. Program-program ini membolehkan komputer berkomunikasi dengan penggunanya.

GRUB adalah Grand Unified Bootloader yang dapat boot sistem operasi yang dikembangkan oleh Linux, Mach4, vSTA, DOS, dan banyak sistem operasi lain. Ia dapat memuatkan kernel dalam format binari yang berlainan yang dimasukkan dalam keadaan yang diketahui memudahkan pengguna baru.

Terdapat beberapa pilihan dalam file konfigurasi, dan ia membolehkan pengguna melakukan multiboot dan menggunakan sistem operasi yang dipasang di komputer dan memilih konfigurasi kernel yang akan digunakan dalam partisi sistem operasi.
Ia menyokong pelbagai format yang boleh dilaksanakan dan tidak memerlukan terjemahan geometri. Memiliki command prompt seperti bash yang memungkinkan pengguna mem-boot sistem operasi yang terpasang dari disket, CD-ROM, atau perangkat USD.
LILO, sebaliknya, adalah pemuat but generik untuk Linux. Ini adalah kod yang dimuatkan oleh BIOS ke dalam memori komputer semasa memulakan. Seperti GRUB, ia dapat mem-boot sistem operasi dari sumber luaran seperti disket atau cakera keras.
Ia dapat menulis Master Boot Record (MBR) pada peranti dan dapat mencari kernel, memuatkannya dalam memori, dan memulakannya. Ini membolehkan pengguna memulakan DOS, Windows, OS / 2, dan konfigurasi lain dari Linux. Ini adalah pemuat boot lalai Linux sehingga digantikan oleh GRUB.
Tidak seperti GRUB, LILO tidak membenarkan boot dari rangkaian dan perlu dipasang semula ke MBR setelah fail konfigurasi diubah sementara GRUB secara automatik lalai ke antara muka baris perintahnya. LILO lebih mudah digunakan daripada GRUB, kerana lebih mudah.

1.GRUB adalah boot loader yang boleh digunakan untuk Linux, vSTA, DOS, dan sistem operasi lain sementara LILO adalah boot loader generik untuk Linux.
2. Kedua-dua GRUB dan LILO dapat boot sistem operasi dari peranti luaran seperti disket dan cakera keras, tetapi 3.GRUB membenarkan boot dari rangkaian sementara LILO tidak.
4. Apabila fail konfigurasi diubah, LILO perlu dipasang semula ke MBR sementara GRUB lalai ke antara muka baris perintahnya.
5.GRUB lebih rumit untuk digunakan sementara LILO lebih ringkas dan senang digunakan.
6.LILO adalah pemuat but lalai lama untuk Linux sementara GRUB adalah pemuat but lalai baru.
7.GRUB boleh digunakan untuk pelbagai sistem operasi lain tidak seperti LILO yang hanya digunakan untuk sistem operasi Linux.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *